oleh

Bulan Terasing Tanpa Tanda

Juni,
Kaki – kaki gontai lelah tanpa arah
Netra memerah pasrah
Matahari linglung tak nampak cerah
Lelaki dan pasangan itu serakah

Di depan rumah di hadang jalan
Lirik melirik mata menyipit tanda selidik
Wajah suram tak rampung merekam jiwanya sendiri, otaknya sangat pelan
Kepalsuan seringai bibirnya kentara hatinya penuh hardik

Juni,
Persaingan menuju senja
Caci maki mulut bisa dan tangan- tangan lelaki itu manja
Memaksa kerumun saling menerka
Umurnya semakin sia-sia
Bongkar pasang senapan
Tiada yang mapan
Berganti celana pendek
Botak berkilau cahaya semakin gampang merengek

Juni,
Urun rembuk petani kedatangan buruh tanam
Air masih tergenang
Mencoba menjual nasi
Petani masak sendiri
Lelaki dan pasangannya buram semakin curang

Juni,
Ini bukan senjata
Ini bukan perlawanan
Ini adalah saat dimana malam nanti adalah keramaian

Bertobatlah selagi hidup
Berbagilah sekalipun tak ikhlas

Mahrus Ali
Lamongan

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.